Kajian Online KODHAM : MENCARI BERKAH DENGAN SEDEKAH

🌴 *KAJIAN ONLINE KODHAM* 🕋
Bersama : *ustadz Lukman*

Tema        : *SEDEKAH*
Tmpt         : Pejuang dhuha

Hari/tgl     :Ahad,02 dzulhijah 1437H/04 september 201

Pkl             :  19.30Wib          

Assalamu’alaikum wr wb…
Semoga Allah selalu menjaga kekuatan para pejuang dhuha ini agar selalu dpt berdakwah hingga akhir hayat..
Materi pada malam ini kita akan mengupas materi tentang sedekah.. 
Mhn maaf materinya panjang ..
Alhamdulillah kita dpt berkumpul di majlis online grup pejuang dhuha…
Semoga silaturahmi ini membawa berkah, serta dapat saling berbagi ilmu…

Shalawat serta salam semoga di curahkan kepada Nabi Besar Muhammad SAW, beserta keluarga, para tabiin, para ulama, orang2 shaleh, serta kepada kita semua…

*Mencari Berkah* *Dengan Sedekah*
(HR Bukhory Muslim dari ‘Adi bin Hatim
Rodhiyallohu ‘Anhu )
Ditulis oleh: Abu Ja’far Al-Harits Al-Andalasy -Saddadahulloh-
ﺑﺴﻢ ﺍﻟﻠﻪ ﺍﻟﺮﺣﻤﻦ ﺍﻟﺮﺣﻴﻢ
ﺇﻥ ﺍﻟﺤﻤﺪ ﻟﻠﻪ ﻧﺴﺘﻌﻴﻨﻪ ﻭﻧﺴﺘﻐﻔﺮﻩ ﻭﺃﺷﻬﺪ ﺃﻥ ﻻ ﺇﻟﻪ ﺇﻻ ﺍﻟﻠﻪ ﻭﺣﺪﻩ ﻻ ﺷﺮﻳﻚ ﻟﻪ ﻭﺃﺷﻬﺪ ﺃﻥ ﻣﺤﻤﺪﺍ ﻋﺒﺪﻩ ﻭﺭﺳﻮﻟﻪ
ﺻﻠﻰ ﺍﻟﻠﻪ ﻋﻠﻴﻪ ﻭﻋﻠﻰ ﺁﻟﻪ ﻭﺳﻠﻢ ﺗﺴﻠﻴﻤﺎ ﻛﺜﻴﺮﺍ ﺃﻣﺎ ﺑﻌﺪ :
ﺇِﻧَّﻤَﺎ ﺃَﻣْﻮَﺍﻟُﻜُﻢْ ﻭَﺃَﻭْﻟَﺎﺩُﻛُﻢْ ﻓِﺘْﻨَﺔٌ ﻭَﺍﻟﻠَﻪُ ﻋِﻨْﺪَﻩُ ﺃَﺟْﺮٌ ﻋَﻈِﻴﻢٌ ^ ﻓَﺎﺗَّﻘُﻮﺍ ﺍﻟﻠَﻪَ ﻣَﺎ ﺍﺳْﺘَﻄَﻌْﺘُﻢْ ﻭَﺍﺳْﻤَﻌُﻮﺍ ﻭَﺃَﻃِﻴﻌُﻮﺍ ﻭَﺃَﻧْﻔِﻘُﻮﺍ ﺧَﻴْﺮًﺍ ﻟِﺄَﻧْﻔُﺴِﻜُﻢْ
ﻭَﻣَﻦْ ﻳُﻮﻕَ ﺷُﺢَّ ﻧَﻔْﺴِﻪِ ﻓَﺄُﻭﻟَﺌِﻚَ ﻫُﻢُ ﺍﻟْﻤُﻔْﻠِﺤُﻮﻥَ
“Sesungguhnya harta-harta dan anak-anak kalian hanyalah cobaan (bagi kalian), sementara di sisi Allah-lah pahala yang besar. Maka bertakwalah kalian kepada Allah menurut kesanggupan dan dengarlah serta taatlah dan nafkahkanlah nafkah yang baik untuk diri kalian. Barangsiapa yang dipelihara dari kekikiran dirinya, maka mereka itulah orang-orang yang beruntung”. (QS At-Taghobun 15-16)
Diantara alasan besar yang dikemukakan oleh para “aktivis” dakwah untuk meminta sumbangan atau mengajukan proposal adalah: “Kalau menunggu terus, penyumbang tak bakalan datang. Orang-orang kalau tidak dipancing dulu, kantongnya tak bisa dibuka”.
Memang dari satu sisi, bid’ah yayasan dakwah serta bentuk “perendahan” terhadap dakwah bukanlah perbuatan yang pantas dan bisa ditolerir. Namun di sisi lain terdapat sebuah fenomena yang tidak bisa kita pungkiri bahwa sebagian orang memang ogah-ogahan –kalau tidak mau dikatakan pelit- untuk merogoh koceknya, berinfak di jalan Alloh. Fenomena yang jauh dari akhlak para shohabat, orang-orang pilihan umat ini.
Abu Mas’ud Al-Anshory Rodhiyallohu ‘Anhu mengatakan: “Dahulu Rosululloh
Shollallohu ‘Alaihi wa Sallam apabila menyuruh kami untuk bersedekah, maka salah seorang dari kami pergi ke pasar dan mengangkat barang (menjadi kuli –pent) sehingga dia mendapatkan upah satu mud (makanan, agar dia bisa bersedekah –pent). Sesungguhnya hari ini sebagian orang memiliki seratus ribu (dinar, dirham atau mud makanan, tapi dia tidak besedekah)”. (HR Al-Bukhory)
Karena itu ada baiknya kita merenungkan kembali permasalahan ini sehingga ta’awun yang benar bisa berjalan tanpa “memancing” orang lain untuk jadi pengemis, sekaligus menyadarkan kita akan keutamaan-keutamaan amalan yang mulia ini semoga bisa mengingatkan yang terlupa dan yang hanyut dengan fitnah dunia.
Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi wa Sallam bersabda:
ﺇﻥ ﺍﻟﻤﺆﻣﻦ ﺧﻠﻖ ﻣﻔﺘﻨﺎ ﺗﻮﺍﺏ ﻧﺴﺎﺀ، ﺇﺫﺍ ﺫﻛﺮ ﺫﻛﺮ
“Sesungguhnya seorang mukmin diciptakan (dengan kondisi) banyak menghadapi fitnah, banyak bertaubat, banyak lupa, apabila diingatkan maka dia akan ingat” (HR At-Thobrony dari Ibnu ‘Abbas Rodhiyallohu ‘Anhu, dishohihkan Syaikh Al-Albany)
Alloh Ta’ala berfirman:
ﻭَﺳَﺎﺭِﻋُﻮﺍ ﺇِﻟَﻰ ﻣَﻐْﻔِﺮَﺓٍ ﻣِﻦْ ﺭَﺑِّﻜُﻢْ ﻭَﺟَﻨَّﺔٍ ﻋَﺮْﺿُﻬَﺎ ﺍﻟﺴَّﻤَﺎﻭَﺍﺕُ ﻭَﺍﻟْﺄَﺭْﺽُ ﺃُﻋِﺪَّﺕْ ﻟِﻠْﻤُﺘَّﻘِﻴﻦَ ^ ﺍﻟَّﺬِﻳﻦَ ﻳُﻨْﻔِﻘُﻮﻥَ ﻓِﻲ ﺍﻟﺴَّﺮَّﺍﺀِ ﻭَﺍﻟﻀَّﺮَّﺍﺀِ ﻭَﺍﻟْﻜَﺎﻇِﻤِﻴﻦَ ﺍﻟْﻐَﻴْﻆَ ﻭَﺍﻟْﻌَﺎﻓِﻴﻦَ ﻋَﻦِ ﺍﻟﻨَّﺎﺱِ ﻭَﺍﻟﻠَّﻪُ ﻳُﺤِﺐُّ ﺍﻟْﻤُﺤْﺴِﻨِﻴﻦَ ^ ﻭَﺍﻟَّﺬِﻳﻦَ ﺇِﺫَﺍ ﻓَﻌَﻠُﻮﺍ ﻓَﺎﺣِﺸَﺔً ﺃَﻭْ ﻇَﻠَﻤُﻮﺍ ﺃَﻧْﻔُﺴَﻬُﻢْ ﺫَﻛَﺮُﻭﺍ ﺍﻟﻠَّﻪَ ﻓَﺎﺳْﺘَﻐْﻔَﺮُﻭﺍ ﻟِﺬُﻧُﻮﺑِﻬِﻢْ ﻭَﻣَﻦْ ﻳَﻐْﻔِﺮُ ﺍﻟﺬُّﻧُﻮﺏَ ﺇِﻟَّﺎ ﺍﻟﻠَّﻪُ ﻭَﻟَﻢْ ﻳُﺼِﺮُّﻭﺍ ﻋَﻠَﻰ ﻣَﺎ ﻓَﻌَﻠُﻮﺍ ﻭَﻫُﻢْ ﻳَﻌْﻠَﻤُﻮﻥَ
“Bersegeralah kalian kepada ampunan dari Robb kalian, serta kepada surga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan untuk orang-orang yang bertakwa. Yaitu orang-orang yang menafkahkan hartanya, baik di waktu lapang maupun sempit, dan orang-orang yang menahan amarahnya dan mema’afkan kesalahan orang. Allah menyukai orang-orang yang berbuat kebajikan dan (juga) orang-orang yang apabila mengerjakan perbuatan keji atau menganiaya diri sendiri, mereka ingat akan Allah, lalu memohon ampun terhadap dosa-dosa mereka dan siapa lagi yang dapat mengampuni dosa selain dari pada Allah? dan mereka tidak meneruskan perbuatan kejinya itu, sedang mereka mengetahui”. (QS Ali-‘Imron 133-135)
*KECINTAAN MANUSIA TERHADAP DUNIA, PADAHAL DUNIA TIDAKLAH SEBERAPA*
Alloh Ta’ala berfirman:
ﺯُﻳِّﻦَ ﻟِﻠﻨَّﺎﺱِ ﺣُﺐُّ ﺍﻟﺸَّﻬَﻮَﺍﺕِ ﻣِﻦَ ﺍﻟﻨِّﺴَﺎﺀِ ﻭَﺍﻟْﺒَﻨِﻴﻦَ ﻭَﺍﻟْﻘَﻨَﺎﻃِﻴﺮِ ﺍﻟْﻤُﻘَﻨْﻄَﺮَﺓِ ﻣِﻦَ ﺍﻟﺬَّﻫَﺐِ ﻭَﺍﻟْﻔِﻀَّﺔِ ﻭَﺍﻟْﺨَﻴْﻞِ ﺍﻟْﻤُﺴَﻮَّﻣَﺔِ ﻭَﺍﻟْﺄَﻧْﻌَﺎﻡِ ﻭَﺍﻟْﺤَﺮْﺙِ ﺫَﻟِﻚَ ﻣَﺘَﺎﻉُ ﺍﻟْﺤَﻴَﺎﺓِ ﺍﻟﺪُّﻧْﻴَﺎ ﻭَﺍﻟﻠَّﻪُ ﻋِﻨْﺪَﻩُ ﺣُﺴْﻦُ ﺍﻟْﻤَﺂﺏِ ^ ﻗُﻞْ ﺃَﺅُﻧَﺒِّﺌُﻜُﻢْ ﺑِﺨَﻴْﺮٍ ﻣِﻦْ ﺫَﻟِﻜُﻢْ ﻟِﻠَّﺬِﻳﻦَ ﺍﺗَّﻘَﻮْﺍ ﻋِﻨْﺪَ ﺭَﺑِّﻬِﻢْ ﺟَﻨَّﺎﺕٌ ﺗَﺠْﺮِﻱ ﻣِﻦْ ﺗَﺤْﺘِﻬَﺎ ﺍﻟْﺄَﻧْﻬَﺎﺭُ ﺧَﺎﻟِﺪِﻳﻦَ ﻓِﻴﻬَﺎ ﻭَﺃَﺯْﻭَﺍﺝٌ ﻣُﻄَﻬَّﺮَﺓٌ ﻭَﺭِﺿْﻮَﺍﻥٌ ﻣِﻦَ ﺍﻟﻠﻪِ ﻭَﺍﻟﻠَﻪُ ﺑَﺼِﻴﺮٌ ﺑِﺎﻟْﻌِﺒَﺎﺩِ
“Dijadikan indah pada (pandangan) manusia kecintaan kepada apa-apa yang diingini, Yaitu: wanita-wanita, anak-anak, harta yang banyak dari jenis emas, perak, kuda pilihan, binatang-binatang ternak dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia, dan di sisi Allah-lah tempat kembali yang baik (surga). Katakanlah Wahai Muhammad: “Inginkah aku kabarkan kepada kalian apa yang lebih baik dari yang demikian itu?”. Untuk orang-orang yang bertakwa (kepada Allah), pada sisi Robb mereka ada surga yang mengalir dibawahnya sungai-sungai, mereka kekal didalamnya. Mereka dikaruniai isteri-isteri yang disucikan serta keridhoan Allah. dan Allah Maha melihat akan hamba-hamba-Nya”. (QS Ali-‘Imron 14-15)
Syaikh As-Sa’dy Rahimahulloh mengatakan: “Ketika perkara-perkara tersebut dibuat indah bagi mereka dengan adanya bujukan-bujukan yang bergejolak, maka jiwa-jiwa manusia menjadi terikat kepadanya dan hati-hati pun condong. Pada kenyataannya (dalam menghadapi perkara ini –pen) manusia terbagi kepada dua kelompok:
Kelompok pertama adalah orang-orang yang menjadikan perkara-perkara di atas sebagai tujuan, sehingga pikiran-pikiran, apa-apa yang terlintas di benak, amalan-amalan lahir dan batin tercurah untuk itu. Mereka disibukkan dari tujuan penciptaan mereka (untuk mengesakan Alloh dalam peribadatan –pen) …
Kelompok kedua adalah orang-orang yang mengetahui maksud (diindahkannya perkara dunia tersebut –pen), bahwa sesungguhnya Alloh menjadikannya sebagai cobaa dan ujian bagi para hamba-Nya, agar Dia mengetahui mana hamba yang lebih mengedepankan ketaatan kepada-Nya, keridhoan-Nya daripada kelezatan-kelezatan dunia dan syahwatnya. Yaitu orang-orang yang menjadikan perkara-perkara dunia tersebut sebagai sarana dan jalan untuk mengumpulkan bekal darinya untuk akhirat mereka. Mereka menikmati perkara-perkara dunia tersebut adalah sebagai penolong mereka untuk mencapai keridhoan-Nya”.
Alloh tidak melarang manusia untuk mengecap kenikmatan itu semua, karena memang dunia ini telah Alloh jadikan untuk mereka:
ﻫُﻮَ ﺍﻟَّﺬِﻱ ﺧَﻠَﻖَ ﻟَﻜُﻢْ ﻣَﺎ ﻓِﻲ ﺍﻟْﺄَﺭْﺽِ ﺟَﻤِﻴﻌًﺎ
“ Dia-lah Allah, yang menjadikan segala yang ada di bumi untuk kalian” (QS Al-Baqoroh 29)
Namun dunia yang dikaruniakan itu didasari hikmah yang mulia terkait pencapaian seseorang kelak di akhiratnya. Tempat penuh kenikmatan abadi yang tiada taranya, yang tak sebanding dengan dunia yang fana. Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi wa Sallam
bersabda:
ﻭﺍﻟﻠﻪ ﻣﺎ ﺍﻟﺪﻧﻴﺎ ﻓﻲ ﺍﻵﺧﺮﺓ ﺇﻻ ﻣﺜﻞ ﻣﺎ ﻳﺠﻌﻞ ﺃﺣﺪﻛﻢ ﺇﺻﺒﻌﻪ ﻫﺬﻩ ﻓﻲ ﺍﻟﻴﻢ، ﻓﻠﻴﻨﻈﺮ ﺑﻢ ﺗﺮﺟﻊ؟
“Demi Alloh, tidaklah dunia itu dibandingkan akhirat melainkan seperti yang bisa diperbuat seseorang diantara kalian dengan jarinya ini ke dalam lautan. Maka lihatnya seberapa (air pada jarinya) yang bisa didapatkannya” (HR Muslim dari Mustawrid Rodhiyallohu ‘Anhu )
Maka jika anda ingin masuk kepada kelompok yang kedua, sesungguhnya Islam telah menunjukkan jalan-jalannya. Namun jika anda merasa kecondongan terhadap dunia lebih mendominasi maka banyaklah meminta pertolongan dan ampunan-Nya, wallohul Musta’an .
ﺯُﻳِّﻦَ ﻟِﻠَّﺬِﻳﻦَ ﻛَﻔَﺮُﻭﺍ ﺍﻟْﺤَﻴَﺎﺓُ ﺍﻟﺪُّﻧْﻴَﺎ ﻭَﻳَﺴْﺨَﺮُﻭﻥَ ﻣِﻦَ ﺍﻟَّﺬِﻳﻦَ ﺁﻣَﻨُﻮﺍ ﻭَﺍﻟَّﺬِﻳﻦَ ﺍﺗَّﻘَﻮْﺍ ﻓَﻮْﻗَﻬُﻢْ ﻳَﻮْﻡَ ﺍﻟْﻘِﻴَﺎﻣَﺔِ ﻭَﺍﻟﻠَّﻪُ ﻳَﺮْﺯُﻕُ ﻣَﻦْ ﻳَﺸَﺎﺀُ ﺑِﻐَﻴْﺮِ ﺣِﺴَﺎﺏ
“Kehidupan dunia dijadikan indah dalam pandangan orang-orang kafir, dan mereka memandang hina orang-orang yang beriman. Padahal orang-orang yang bertakwa itu lebih mulia daripada mereka di hari kiamat. dan Allah memberi rezki kepada orang-orang yang dikehendaki-Nya tanpa batas”. (QS Al-Baqoroh 212)
ALOKASI HARTA: ANTARA ROYAL DAN PELIT
Alloh Ta’ala berfirman:
ﻭَﻟَﺎ ﺗَﺠْﻌَﻞْ ﻳَﺪَﻙَ ﻣَﻐْﻠُﻮﻟَﺔً ﺇِﻟَﻰ ﻋُﻨُﻘِﻚَ ﻭَﻟَﺎ ﺗَﺒْﺴُﻄْﻬَﺎ ﻛُﻞَّ ﺍﻟْﺒَﺴْﻂِ ﻓَﺘَﻘْﻌُﺪَ ﻣَﻠُﻮﻣًﺎ ﻣَﺤْﺴُﻮﺭًﺍ
“Janganlah kamu jadikan tanganmu terbelenggu pada lehermu dan janganlah kamu terlalu mengulurkannya karena itu kamu menjadi tercela dan menyesal”. (QS Al-Isro’ 29)
Alloh melarang hamba untuk pelit: “Janganlah kamu jadikan tanganmu terbelenggu pada lehermu”, dan Alloh juga melarangnya untuk boros: “janganlah kamu terlalu mengulurkannya”. Dengan demikian diketahui bahwa sikap yang benar adalah pertengahan antara keduanya, sebagaimana Alloh sebutkan dalam firman-Nya:
ﻭَﺍﻟَّﺬِﻳﻦَ ﺇِﺫَﺍ ﺃَﻧْﻔَﻘُﻮﺍ ﻟَﻢْ ﻳُﺴْﺮِﻓُﻮﺍ ﻭَﻟَﻢْ ﻳَﻘْﺘُﺮُﻭﺍ ﻭَﻛَﺎﻥَ ﺑَﻴْﻦَ ﺫَﻟِﻚَ ﻗَﻮَﺍﻣًﺎ
“Orang-orang yang apabila membelanjakan (harta), mereka tidak berlebihan, dan tidak (pula) kikir, dan adalah (pembelanjaan itu) di tengah-tengah antara yang demikian”.
(QS Al-Furqon 67)
Maka wajib bagi seseorang untuk mengetahui bahwa dermawan bukanlah boros dan hemat bukanlah pelit. Pelit adalah menahan harta pada tempat yang selayaknya, bahkan sampai tahap wajib baginya untuk memberi. Sementara boros adalah mengeluarkan harta pada perkara yang tidak pantas, bahkan sampai tahap haram baginya untuknya untuk memberi”. [Lihat, Adhwa’ul Bayan – Imam Syinqithy, tentang tafsir ayat di atas]
*DIANTARA ADAB-ADAB SEDEKAH DALAM KITABULLAH*
Jika kita cermati, ada empat sisi penting tentang sedekah yang banyak Alloh sebutkan di dalam kitab-Nya, yaitu: jenis harta yang diinfakkan, kemana harta diinfakkan, sikap orang yang berinfak dan cara berinfak. [Lihat, Adhwa’ul Bayan 8/ 47-50]
*JENIS HARTA YANG DIINFAKKAN*
Harta yang diinfakkan seorang hamba adalah harta yang halal dan baik, yang dia sendiri merasa lapang dada kalau diberi orang lain dengan pemberian yang semisal itu. Apabila harta yang diinfakkan di jalan Alloh adalah sesuatu yang berharga baginya, maka amalannya itu lebih sempurna.
Alloh Ta’ala berfirman:
ﻳَﺎ ﺃَﻳُّﻬَﺎ ﺍﻟَّﺬِﻳﻦَ ﺁﻣَﻨُﻮﺍ ﺃَﻧْﻔِﻘُﻮﺍ ﻣِﻦْ ﻃَﻴِّﺒَﺎﺕِ ﻣَﺎ ﻛَﺴَﺒْﺘُﻢْ ﻭَﻣِﻤَّﺎ ﺃَﺧْﺮَﺟْﻨَﺎ ﻟَﻜُﻢْ ﻣِﻦَ ﺍﻟْﺄَﺭْﺽِ ﻭَﻟَﺎ ﺗَﻴَﻤَّﻤُﻮﺍ ﺍﻟْﺨَﺒِﻴﺚَ ﻣِﻨْﻪُ ﺗُﻨْﻔِﻘُﻮﻥَ ﻭَﻟَﺴْﺘُﻢْ ﺑِﺂﺧِﺬِﻳﻪِ ﺇِﻟَّﺎ ﺃَﻥْ ﺗُﻐْﻤِﻀُﻮﺍ ﻓِﻴﻪ
“Hai orang-orang yang beriman, nafkahkanlah (di jalan Allah) sebagian dari hasil usahamu yang baik-baik dan sebagian dari apa yang Kami keluarkan dari bumi untuk kamu. dan janganlah kamu memilih yang buruk-buruk lalu kamu menafkahkan daripadanya, padahal kamu sendiri tidak mau mengambilnya melainkan dengan memincingkan mata terhadapnya”. (QS Al-Baqoroh 267)
Alloh Subhanahu wa Ta’ala berfirman:
ﻟَﻦْ ﺗَﻨَﺎﻟُﻮﺍ ﺍﻟْﺒِﺮَّ ﺣَﺘَّﻰ ﺗُﻨْﻔِﻘُﻮﺍ ﻣِﻤَّﺎ ﺗُﺤِﺒُّﻮﻥَ
“Kamu sekali-kali tidak sampai kepada kebajikan (yang sempurna), sebelum kamu menafkahkan sehahagian harta yang kamu cintai” (QS Ali ‘Imron 92)
*KEMANA HARTA DIINFAKKAN?*
Banyak sebenarnya tempat penyalurannya, mulai dari orang-orang yang membutuhkan, pada perkara-perkara yang dibutuhkan orang banyak, pengembangan dakwah dan amalan-amalan di jalan Alloh, serta masih banyak lagi. Namun yang mesti dicermati disini adalah cara memilih tempat penyalurannya. Jika ada dua tempat yang satunya mendesak dan satu masih bisa ditunda, maka yang mendesak mesti diutamakan. Apabila yang satu manfaat lebih besar -baik terkait dengan kepentingan umat atau jenis sedekah yang pahalanya bisa mengalir terus- maka yang seperti ini lebih dikedepankan dari pada perkara yang manfaatnya atau pahalanya terbatas. bersama. Demikian juga sedekah-sedekah wajib lebih didahulukan dari pada yang mustahab, penyalurannya ke tempat yang dekat lebih didahulukan dari tempat yang jauh jika manfaatnya tak jauh berbeda.
Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi wa Sallam bersabda:
ﺩِﻳﻨَﺎﺭٌ ﺃَﻧْﻔَﻘْﺘَﻪُ ﻓِﻲ ﺳَﺒِﻴﻞِ ﺍﻟﻠَّﻪِ ﻋَﺰَّ ﻭَﺟَﻞَّ ﻭَﺩِﻳﻨَﺎﺭٌ ﻓِﻲ ﺍﻟْﻤَﺴَﺎﻛِﻴﻦِ ﻭَﺩِﻳﻨَﺎﺭٌ ﻓِﻲ ﺭَﻗَﺒَﺔٍ ﻭَﺩِﻳﻨَﺎﺭٌ ﻓِﻲ ﺃَﻫْﻠِﻚَ ﺃَﻋْﻈَﻤُﻬَﺎ ﺃَﺟْﺮًﺍ ﺍﻟﺪِّﻳﻨَﺎﺭُ ﺍﻟَّﺬِﻱ ﺗُﻨْﻔِﻘُﻪُ ﻋَﻠَﻰ ﺃَﻫْﻠِﻚَ
“Dinar yang engkau nafkahkan di jalan Alloh. Dinar yang engkau nafkahkan untuk membebaskan budak. Dinar yang engkau nafkahkan untuk keluargamu, maka yang paling besar pahalanya adalah dinar yang engkau nafkahkan untuk keluargamu ” (HR Muslim dari Abu Hurairoh Rodhiyallohu ‘Anhu)
Hal itu karena menafkahi keluarga hukumnya wajib, maka memenuhi
kebutuhan yang wajar bagi orang yang berada di dalam tanggungannya, lebih dikedepankan.
Demikian juga jika sedekah atau infak itu merupakan perkara yang diwajibkan syari’at untuk dikeluarkan seperti zakat.
Alloh Subhanahu wa Ta’ala berfirman:
ﻭَﺍﻟَّﺬِﻳﻦَ ﻳَﻜْﻨِﺰُﻭﻥَ ﺍﻟﺬَّﻫَﺐَ ﻭَﺍﻟْﻔِﻀَّﺔَ ﻭَﻟَﺎ ﻳُﻨْﻔِﻘُﻮﻧَﻬَﺎ ﻓِﻲ ﺳَﺒِﻴﻞِ ﺍﻟﻠَّﻪِ ﻓَﺒَﺸِّﺮْﻫُﻢْ ﺑِﻌَﺬَﺍﺏٍ ﺃَﻟِﻴﻢ
“Orang-orang yang menyimpan emas dan perak dan tidak menafkahkannya pada jalan Allah, Maka beritahukanlah kepada mereka, bahwa mereka akan mendapat siksa yang pedih” (QS At-Taubah 34)
Kemudian setelah kewajiban terpenuhi, maka sedekahkanlah kepada yang membutuhkan mulai dari yang terdekat. Alloh Subhanahu wa Ta’ala berfirman:
ﻳَﺴْﺄَﻟُﻮﻧَﻚَ ﻣَﺎﺫَﺍ ﻳُﻨْﻔِﻘُﻮﻥَ ﻗُﻞْ ﻣَﺎ ﺃَﻧْﻔَﻘْﺘُﻢْ ﻣِﻦْ ﺧَﻴْﺮٍ ﻓَﻠِﻠْﻮَﺍﻟِﺪَﻳْﻦِ ﻭَﺍﻟْﺄَﻗْﺮَﺑِﻴﻦَ ﻭَﺍﻟْﻴَﺘَﺎﻣَﻰ ﻭَﺍﻟْﻤَﺴَﺎﻛِﻴﻦِ ﻭَﺍﺑْﻦِ ﺍﻟﺴَّﺒِﻴﻞِ ﻭَﻣَﺎ ﺗَﻔْﻌَﻠُﻮﺍ ﻣِﻦْ ﺧَﻴْﺮٍ ﻓَﺈِﻥَّ ﺍﻟﻠﻪَ ﺑِﻪِ ﻋَﻠِﻴﻢ
“Mereka bertanya kepadamu tentang apa yang mereka nafkahkan. Jawablah: “Apa saja harta yang kamu nafkahkan hendaklah diberikan kepada ibu-bapak, kaum kerabat, anak-anak yatim, orang-orang miskin dan orang-orang yang sedang dalam perjalanan.” dan apa saja kebaikan yang kamu buat, maka Sesungguhnya Allah mengetahuinya”. (QS Al-Baqoroh 215)
Alloh memulai penyebutan orang tua karena hal itu juga termasuk perbuatan berbakti kepada mereka dan bisa jadi wajib jika orang tua tersebut tidak ada yang mengurus sehingga menjadi tanggungannya. Kemudian kepada kepada saudara dan kerabat karena padanya terdapat upaya mempererat tali silaturrahim. Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi wa Sallam bersabda:
ﺇِﻥَّ ﺍﻟﺼَّﺪَﻗَﺔَ ﻋَﻠَﻰ ﺍﻟْﻤِﺴْﻜِﻴﻦِ ﺻَﺪَﻗَﺔٌ، ﻭَﻋَﻠَﻰ ﺫِﻱ ﺍﻟﺮَّﺣِﻢِ ﺍﺛْﻨَﺘَﺎﻥِ ﺻَﺪَﻗَﺔٌ ﻭَﺻِﻠَﺔ
“Sesungguhnya sedekah kepada orang miskin adalah sedekah (saja), sementara kepada kerabat yang memiliki pertalian darah –padanya- ada dua: Sedekah dan menyambung silaturrahim”. (HR Ahmad, An-Nasa’i dll, dishohihkan Syaikh Al-Albany Rahimahulloh )
Tentunya urutan dan objek pemberiannya bisa saja berubah sesuai kondisi dan waktu, sebagaimana telah disebutkan terdahulu wallohu a’lam .
*SIKAP ORANG YANG BERINFAK*
Islam mengajarkan adab yang mulia –yang berbeda dengan agama-agama lain ataupun model-model yang diada-adakan-, dimana agama ini menekankan kepada pemilik sedekah untuk menjaga perasaan orang yang diberi. Jangan sampai dia tersakiti, merasa terhina –apalagi di foto sebagai “bukti” yang pantas dikasihani-. Alloh Ta’ala berfirman:
ﻗَﻮْﻝٌ ﻣَﻌْﺮُﻭﻑٌ ﻭَﻣَﻐْﻔِﺮَﺓٌ ﺧَﻴْﺮٌ ﻣِﻦْ ﺻَﺪَﻗَﺔٍ ﻳَﺘْﺒَﻌُﻬَﺎ ﺃَﺫًﻯ ﻭَﺍﻟﻠَﻪُ ﻏَﻨِﻲٌّ ﺣَﻠِﻴﻢٌ ^ ﻳَﺎ ﺃَﻳُّﻬَﺎ ﺍﻟَّﺬِﻳﻦَ ﺁﻣَﻨُﻮﺍ ﻟَﺎ ﺗُﺒْﻄِﻠُﻮﺍ ﺻَﺪَﻗَﺎﺗِﻜُﻢْ ﺑِﺎﻟْﻤَﻦِّ ﻭَﺍﻟْﺄَﺫَﻯ ﻛَﺎﻟَّﺬِﻱ ﻳُﻨْﻔِﻖُ ﻣَﺎﻟَﻪُ ﺭِﺋَﺎﺀَ ﺍﻟﻨَّﺎﺱِ ﻭَﻟَﺎ ﻳُﺆْﻣِﻦُ ﺑِﺎﻟﻠَّﻪِ ﻭَﺍﻟْﻴَﻮْﻡِ ﺍﻟْﺂﺧِﺮِ ﻓَﻤَﺜَﻠُﻪُ ﻛَﻤَﺜَﻞِ ﺻَﻔْﻮَﺍﻥٍ ﻋَﻠَﻴْﻪِ ﺗُﺮَﺍﺏٌ ﻓَﺄَﺻَﺎﺑَﻪُ ﻭَﺍﺑِﻞٌ ﻓَﺘَﺮَﻛَﻪُ ﺻَﻠْﺪًﺍ ﻟَﺎ ﻳَﻘْﺪِﺭُﻭﻥَ ﻋَﻠَﻰ ﺷَﻲْﺀٍ ﻣِﻤَّﺎ ﻛَﺴَﺒُﻮﺍ ﻭَﺍﻟﻠَّﻪُ ﻟَﺎ ﻳَﻬْﺪِﻱ ﺍﻟْﻘَﻮْﻡَ ﺍﻟْﻜَﺎﻓِﺮِﻳﻦ
“Perkataan yang baik dan pemberian maaf lebih baik dari sedekah yang diiringi dengan sesuatu yang menyakitkan (perasaan si penerima). Allah Al-Ghoniy (Dzat yang Maha Kaya) lagi Al-Halim (Dzat Maha Penyantun). Hai orang-orang yang beriman, janganlah kalian menghilangkan (pahala) sedekah kalian dengan menyebut-nyebutnya dan menyakiti (perasaan si penerima), seperti orang yang menafkahkan hartanya karena riya kepada manusia dan Dia tidak beriman kepada Allah dan hari kemudian. Maka perumpamaan orang itu seperti batu licin yang di atasnya ada tanah, kemudian batu itu ditimpa hujan lebat, sehingga ia menjadi bersih (tidak menyisakan apa-apa). mereka tidak menguasai sesuatupun dari apa yang mereka usahakan; dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang kafir”. (QS Al-Baqoroh 262-263)
Maka pemberian dengan disertai rasa sakit bagi yang menerima, sesungguhnya telah menjadikan amalan itu sia-sia.
*CARA BERINFAK*
Untuk menjaga perasaan penerima itulah, maka syari’at ini mendorong untuk mengeluarkan sedekah dengan sembunyi-sembunyi.
ﺇِﻥْ ﺗُﺒْﺪُﻭﺍ ﺍﻟﺼَّﺪَﻗَﺎﺕِ ﻓَﻨِﻌِﻤَّﺎ ﻫِﻲَ ﻭَﺇِﻥْ ﺗُﺨْﻔُﻮﻫَﺎ ﻭَﺗُﺆْﺗُﻮﻫَﺎ ﺍﻟْﻔُﻘَﺮَﺍﺀَ ﻓَﻬُﻮَ ﺧَﻴْﺮٌ ﻟَﻜُﻢْ
“Jika kalian menampakkan sedekah kalian, maka itu adalah baik sekali. Sementara jika kamu menyembunyikannya dan memberikannya kepada orang-orang fakir, maka perbuatan itu lebih baik bagimu”. (QS Al-Baqoroh 271)
Salah satu kelompok -yang disebutkan Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi wa Sallam-
kelak di hari kiamat akan berada di bawah naungan ‘Arsy dimana tidak ada –pada hari itu- tempat bernaung selainnya:
َﺭَﺟُﻞٌ ﺗَﺼَﺪَّﻕَ، ﺃَﺧْﻔَﻰ ﺣَﺘَّﻰ ﻻَ ﺗَﻌْﻠَﻢَ ﺷِﻤَﺎﻟُﻪُ ﻣَﺎ ﺗُﻨْﻔِﻖُ ﻳَﻤِﻴﻨُﻪ
“Lelaki yang bersedekah dan menyembunyikannya, sampai-sampai tangan kirinya tidak mengetahui apa yang diinfakkan tangan kanannya”. (HR Bukhory-Muslim, dari Abu Sa’id Al-Khudry Rodhiyallohu ‘Anhu )
Walaupun begitu, jika seseorang ingin mengeluarkannya secara terang-terangan tidak mengapa selama bisa menjaga adab-adab sehingga tidak menyakiti si penerima. Dan tentunya, cara sembunyi-sembunyi bisa lebih menjaga hati-hati ini dari penyakit yang mungkin timbul, wallohul musta’an . Alloh
Subhanahu wa Ta’ala berfirman:
ﺍﻟَّﺬِﻳﻦَ ﻳُﻨْﻔِﻘُﻮﻥَ ﺃَﻣْﻮَﺍﻟَﻬُﻢْ ﺑِﺎﻟﻠَّﻴْﻞِ ﻭَﺍﻟﻨَّﻬَﺎﺭِ ﺳِﺮًّﺍ ﻭَﻋَﻠَﺎﻧِﻴَﺔً ﻓَﻠَﻬُﻢْ ﺃَﺟْﺮُﻫُﻢْ ﻋِﻨْﺪَ ﺭَﺑِّﻬِﻢْ ﻭَﻟَﺎ ﺧَﻮْﻑٌ ﻋَﻠَﻴْﻬِﻢْ ﻭَﻟَﺎ ﻫُﻢْ ﻳَﺤْﺰَﻧُﻮﻥَ
“Orang-orang yang menginfakkan hartanya di malam dan di siang hari secara tersembunyi dan terang-terangan, maka mereka mendapat pahala di sisi Robbnya. tidak ada kekhawatiran terhadap mereka dan tidak (pula) mereka bersedih hati”. (QS Al-Baqoroh 274)
YANG BUTUH, MESTI MENJAGA KEHORMATAN
Alloh Subhanahu wa Ta’ala berfirman:
ﻟِﻠْﻔُﻘَﺮَﺍﺀِ ﺍﻟَّﺬِﻳﻦَ ﺃُﺣْﺼِﺮُﻭﺍ ﻓِﻲ ﺳَﺒِﻴﻞِ ﺍﻟﻠَّﻪِ ﻟَﺎ ﻳَﺴْﺘَﻄِﻴﻌُﻮﻥَ ﺿَﺮْﺑًﺎ ﻓِﻲ ﺍﻟْﺄَﺭْﺽِ ﻳَﺤْﺴَﺒُﻬُﻢُ ﺍﻟْﺠَﺎﻫِﻞُ ﺃَﻏْﻨِﻴَﺎﺀَ ﻣِﻦَ ﺍﻟﺘَّﻌَﻔُّﻒِ ﺗَﻌْﺮِﻓُﻬُﻢْ ﺑِﺴِﻴﻤَﺎﻫُﻢْ ﻟَﺎ ﻳَﺴْﺄَﻟُﻮﻥَ ﺍﻟﻨَّﺎﺱَ ﺇِﻟْﺤَﺎﻓًﺎ
“Berinfaqlah kepada orang-orang fakir yang terikat (oleh jihad) di jalan Allah, mereka tidak dapat (berusaha) di bumi. Orang yang tidak tahu menyangka mereka orang kaya karena memelihara diri dari minta-minta. Kamu bisa mengenal mereka dengan melihat sifat-sifatnya, mereka tidak meminta kepada orang secara mendesak”. (QS Al-Baqoroh 273)
Hal ini mencakup juga apa yang mereka katakan “untuk kepentingan dakwah”, ketahuilah bahwa Islam adalah agama yang mulia dan ditegakkan dengan cara yang mulia, tidak butuh kepada cara-cara yang hina.
*KEUTAMAAN MENGINFAKKAN HARTA DI JALAN ALLAH*
Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:
ﺍﻟَّﺬِﻳﻦَ ﻳُﻨْﻔِﻘُﻮﻥَ ﺃَﻣْﻮَﺍﻟَﻬُﻢْ ﻓِﻲ ﺳَﺒِﻴﻞِ ﺍﻟﻠَّﻪِ ﺛُﻢَّ ﻟَﺎ ﻳُﺘْﺒِﻌُﻮﻥَ ﻣَﺎ ﺃَﻧْﻔَﻘُﻮﺍ ﻣَﻨًّﺎ ﻭَﻟَﺎ ﺃَﺫًﻯ ﻟَﻬُﻢْ ﺃَﺟْﺮُﻫُﻢْ ﻋِﻨْﺪَ ﺭَﺑِّﻬِﻢْ ﻭَﻟَﺎ ﺧَﻮْﻑٌ ﻋَﻠَﻴْﻬِﻢْ ﻭَﻟَﺎ ﻫُﻢْ ﻳَﺤْﺰَﻧُﻮﻥَ
“Orang-orang yang menafkahkan hartanya di jalan Allah, kemudian mereka tidak mengiringi apa yang dinafkahkannya itu dengan menyebut-nyebut pemberiannya dan dengan tidak menyakiti perasaan si penerima, mereka memperoleh pahala di sisi Robb mereka. tidak ada kekhawatiran terhadap mereka dan tidak (pula) mereka bersedih hati. (QS Al-Baqoroh 262)
Alloh Subhananahu wa Ta’ala berfirman:
ﻣَﺜَﻞُ ﺍﻟَّﺬِﻳﻦَ ﻳُﻨْﻔِﻘُﻮﻥَ ﺃَﻣْﻮَﺍﻟَﻬُﻢْ ﻓِﻲ ﺳَﺒِﻴﻞِ ﺍﻟﻠﻪِ ﻛَﻤَﺜَﻞِ ﺣَﺒَّﺔٍ ﺃَﻧْﺒَﺘَﺖْ ﺳَﺒْﻊَ ﺳَﻨَﺎﺑِﻞَ ﻓِﻲ ﻛُﻞِّ ﺳُﻨْﺒُﻠَﺔٍ ﻣِﺎﺋَﺔُ ﺣَﺒَّﺔٍ ﻭَﺍﻟﻠَﻪُ ﻳُﻀَﺎﻋِﻒُ ﻟِﻤَﻦْ ﻳَﺸَﺎﺀُ ﻭَﺍﻟﻠَﻪُ ﻭَﺍﺳِﻊٌ ﻋَﻠِﻴﻢٌ
“Perumpamaan (nafkah yang dikeluarkan oleh) orang-orang yang menginfakkan hartanya di jalan Allah adalah serupa dengan sebutir benih yang menumbuhkan tujuh bulir, pada tiap-tiap bulir seratus biji. Allah melipat gandakan (ganjaran) bagi siapa yang Dia kehendaki. Allah adalah Al-Wasi’ (Maha Luas karunia-Nya) lagi Al-‘Alim (Maha mengetahui)”. (QS Al-Baqoroh 261)
Alloh Subhananahu wa Ta’ala berfirman:
ﻣَﺜَﻞُ ﺍﻟَّﺬِﻳﻦَ ﻳُﻨْﻔِﻘُﻮﻥَ ﺃَﻣْﻮَﺍﻟَﻬُﻢُ ﺍﺑْﺘِﻐَﺎﺀَ ﻣَﺮْﺿَﺎﺕِ ﺍﻟﻠﻪِ ﻭَﺗَﺜْﺒِﻴﺘًﺎ ﻣِﻦْ ﺃَﻧْﻔُﺴِﻬِﻢْ ﻛَﻤَﺜَﻞِ ﺟَﻨَّﺔٍ ﺑِﺮَﺑْﻮَﺓٍ ﺃَﺻَﺎﺑَﻬَﺎ ﻭَﺍﺑِﻞٌ ﻓَﺂﺗَﺖْ ﺃُﻛُﻠَﻬَﺎ ﺿِﻌْﻔَﻴْﻦِ ﻓَﺈِﻥْ ﻟَﻢْ ﻳُﺼِﺒْﻬَﺎ ﻭَﺍﺑِﻞٌ ﻓَﻄَﻞٌّ ﻭَﺍﻟﻠَﻪُ ﺑِﻤَﺎ ﺗَﻌْﻤَﻠُﻮﻥَ ﺑَﺼِﻴﺮٌ
“Perumpamaan orang-orang yang membelanjakan hartanya karena mencari keridhaan Allah dan untuk keteguhan jiwa mereka, seperti sebuah kebun yang terletak di dataran tinggi yang disiram oleh hujan lebat. Maka kebun itu menghasilkan buahnya dua kali lipat. Jika hujan lebat tidak menyiraminya, Maka hujan gerimis (pun memadai). dan Allah Maha melihat apa yang kalian perbuat”. (QS Al-Baqoroh 265)
Alloh Subhananahu wa Ta’ala berfirman:
ﻭَﻣَﺎ ﺃَﻧْﻔَﻘْﺘُﻢْ ﻣِﻦْ ﺷَﻲْﺀٍ ﻓَﻬُﻮَ ﻳُﺨْﻠِﻔُﻪُ ﻭَﻫُﻮَ ﺧَﻴْﺮُ ﺍﻟﺮَّﺍﺯِﻗِﻴﻦ
“Barang apa saja yang kamu nafkahkan, maka Allah akan menggantinya dan Dia-lah pemberi rezki yang sebaik-baiknya”. (QS Saba’ 39)
Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi wa Sallam
bersabda:
ﻣَﻦْ ﺃَﻧْﻔَﻖَ ﻧَﻔَﻘَﺔً ﻓِﻲ ﺳَﺒِﻴﻞِ ﺍﻟﻠﻪِ ﻛُﺘِﺒَﺖْ ﻟَﻪُ ﺑِﺴَﺒْﻊِ ﻣِﺎﺋَﺔِ ﺿِﻌْﻒٍ
“Barangsiapa yang mengeluarkan infak di jalan Alloh maka dituliskan baginya dengan tujuh ratus kali lipat” (HR Ahmad, An-Nasa’i dll dari Khuraim Rodiyallohu ‘Anhu)
Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi wa Sallam
bersabda:
ﻣَﺎ ﻣِﻦْ ﻳَﻮْﻡٍ ﻳُﺼْﺒِﺢُ ﺍﻟﻌِﺒَﺎﺩُ ﻓِﻴﻪِ، ﺇِﻟَّﺎ ﻣَﻠَﻜَﺎﻥِ ﻳَﻨْﺰِﻻَﻥِ، ﻓَﻴَﻘُﻮﻝُ ﺃَﺣَﺪُﻫُﻤَﺎ : ﺍﻟﻠَّﻬُﻢَّ ﺃَﻋْﻂِ ﻣُﻨْﻔِﻘًﺎ ﺧَﻠَﻔًﺎ، ﻭَﻳَﻘُﻮﻝُ ﺍﻵﺧَﺮُ : ﺍﻟﻠَّﻬُﻢَّ ﺃَﻋْﻂِ ﻣُﻤْﺴِﻜًﺎ ﺗَﻠَﻔًﺎ
“Tidak ada hari yang para hamba menjumpai paginya, kecuali ketika itu dua malaikat turun. Maka salah satunya berkata: “Yaa Alloh berilah orang yang berinfak penggantian dan berilah orang yang menahan (hartanya) kepunahan” (HR Bukhory-Muslim dari Abu Huraroh
Rodhiyallohu ‘Anhu )
*MENINGGALKAN SEDEKAH DI JALAN ALLOH ADALAH JALAN MENUJU GERBANG KEBINASAAN*
Alloh Subhanahu wa Ta’ala berfirman:
ﻭَﺃَﻧْﻔِﻘُﻮﺍ ﻓِﻲ ﺳَﺒِﻴﻞِ ﺍﻟﻠﻪِ ﻭَﻟَﺎ ﺗُﻠْﻘُﻮﺍ ﺑِﺄَﻳْﺪِﻳﻜُﻢْ ﺇِﻟَﻰ ﺍﻟﺘَّﻬْﻠُﻜَﺔِ
“Infakkanlah (harta benda) kalian di jalan Allah, dan janganlah kalian menjatuhkan diri kalian sendiri ke dalam kebinasaan” . (QS Al-Baqoroh 195)
Hudzaifah Rodhiyallohu ‘Anhu mengatakan: “Ayat ini turun dalam masalah infak” (HR Al-Bukhory)
Dalam riwayat lain dengan sanad yang shohih, Hudzaifah Rodhiyallohu ‘Anhu menafsirkan makna janganlah kalian menjatuhkan diri kalian sendiri ke dalam kebinasaan” : “Yaitu meninggalkan infak di jalan Alloh” (HR Ath-Thobari di tafsirnya)
*ORANG KAFIR JUGA MENGINFAKKAN HARTANYA*
Alloh Ta’ala berfirman:
ﺇِﻥَّ ﺍﻟَّﺬِﻳﻦَ ﻛَﻔَﺮُﻭﺍ ﻳُﻨْﻔِﻘُﻮﻥَ ﺃَﻣْﻮَﺍﻟَﻬُﻢْ ﻟِﻴَﺼُﺪُّﻭﺍ ﻋَﻦْ ﺳَﺒِﻴﻞِ ﺍﻟﻠﻪ
“Sesungguhnya orang-orang yang kafir menafkahkan harta mereka untuk menghalangi (orang) dari jalan Allah”. (QS Al-Anfal 36)
Syaikh ‘Abdurrohman As-Sa’dy
Rahimahulloh mengatakan: “Mereka (orang-orang kafir) akan terus menerus memerangi yang selainnya sampai mereka bisa mengeluarkan orang selain mereka dari agamanya. Terlebih-lebih ahlul Kitab seperti Yahudi dan Nashoro yang mengerahkan yayasan-yayasan, menyebarkan para da’i, mengutus para dokter, membangun sekolah-sekolah untuk menarik umat kepada agama mereka. Serta menyusupkan kepada mereka apa-apa yang bisa menjadi syubhat bagi mereka, yang dapat meragukan mereka terhadap agama mereka”. [Tafsir As-Sa’dy surat Al-Baqoroh ayat 217]
Di zaman ini yang terlihat giat menempuh cara-cara tersebut adalah Rofidhoh, mereka sangat gencar dalam menyebarkan pemahaman zindiq dan munafik. Syaikh kami Yahya Al-Hajury
Hafizhohulloh mengatakan bahwa negara yang paling bersemangat untuk mengembangkan dakwah saat ini adalah Iran. Mereka mengalokasikan dana besar-besaran untuk kepentingan dakwah meski perekonomian mereka pas-pasan. Mereka menyebarkan kezindikan, kekafiran dan kemunafikan dengan mengirim da’i-da’i Rofidhoh ke berbagai negara dan membuat yayasan-yayasan ahlut bait, menerima pelajar-pelajar undangan dari berbagai negara, menyebarkan buku-buku dengan harga yang murah dengan jumlah besar bahkan memberi sokongan dana untuk kepentingan perang dalam mengembangkan pemahaman rofidhoh.
Padahal kaum musliminlah yang paling berhak untuk mengerahkan usahanya dan menginfakkan harta mereka untuk agamanya, karena apa yang mereka perjuangkan adalah perkara yang mulia. Perkara yang diridhoi Robb manusia.
*SEDEKAH ADALAH KEUNTUNGAN YANG TERSISA BUKANLAH KERUGIAN YANG SIRNA*
Alloh Subhanahu wa Ta’ala berfirman:
ﺇِﻥْ ﺗُﻘْﺮِﺿُﻮﺍ ﺍﻟﻠَﻪَ ﻗَﺮْﺿًﺎ ﺣَﺴَﻨًﺎ ﻳُﻀَﺎﻋِﻔْﻪُ ﻟَﻜُﻢْ ﻭَﻳَﻐْﻔِﺮْ ﻟَﻜُﻢْ
“Jika kalian meminjamkan kepada Allah pinjaman yang baik, niscaya Allah melipat gandakan balasannya dan mengampuni kalian”. (QS At-Taghobun 17)
Jika kalian menginfakkan harta kalian di jalan Alloh, mengeluarkan infak yang baik dan mengharapkan pahala serta ganjaran dari Alloh dengan infak kalian tersebut, niscaya Robb kalian akan melipat gandakannya untuk kalian dan menggantikan satu dengan tujuh ratus kali lipat atau lebih bagi yang Dia kehendaki. Bersamaan dengan pelipat gandaan tersebut, Dia juga akan mengampuni azab yang bakal ditimpakan kepada kalian dengan sebab harta yang kalian infakkan di jalan Alloh.
[Lihat Tafsir Ath-Thobary]
‘Aisyah Rodhiyallohu ‘Anha mengatakan bahwa dahulu shohabat menyembelih kambing dan menyedekahkannya, kemudian Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi wa Salam datang dan berkata: “Apa yang tersisa darinya?”. ‘Aisyah menjawab: “Tidak ada yang tersisa kecuali tulang belikatnya”. Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi wa Salam berkata: “(Bahkan) tersisa semuanya kecuali tulang belikatnya”. (HR Tirmidzi dishohihkan Syaikh Muqbil dan Syaikh Al-Albany)
Hal itu karena yang dimakan itulah yang lenyap, sementara yang disedekahkan akan tetap tersisa di sisi Alloh. Alloh Ta’ala berfirman:
ﻣَﺎ ﻋِﻨْﺪَﻛُﻢْ ﻳَﻨْﻔَﺪُ ﻭَﻣَﺎ ﻋِﻨْﺪَ ﺍﻟﻠﻪِ ﺑَﺎﻕ
“Apa yang di sisi kalian akan lenyap, dan apa yang ada di sisi Allah adalah kekal”.
(QS An-Nahl 96)
Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi wa Salam
bersabda:
ﻳﻘﻮﻝ ﺍﻟﻌﺒﺪ : ﻣﺎﻟﻲ، ﻣﺎﻟﻲ، ﺇﻧﻤﺎ ﻟﻪ ﻣﻦ ﻣﺎﻟﻪ ﺛﻼﺙ : ﻣﺎ ﺃﻛﻞ ﻓﺄﻓﻨﻰ، ﺃﻭ ﻟﺒﺲ ﻓﺄﺑﻠﻰ، ﺃﻭ ﺃﻋﻄﻰ ﻓﺎﻗﺘﻨﻰ، ﻭﻣﺎ ﺳﻮﻯ ﺫﻟﻚ ﻓﻬﻮ ﺫﺍﻫﺐ، ﻭﺗﺎﺭﻛﻪ ﻟﻠﻨﺎﺱ
“Hamba berkata: “(Begini) hartaku, (begitu) hartaku, hartaku”. Sesungguhnya baginya dari hartanya hanyalah tiga: “Yang dia makan, maka itu akan lenyap. Yang dia pakai, maka itu akan lusuh. Yang dia sedekahkan, maka itu akan tersimpan. Sementara yang selain itu semua akan pergi dan dia tinggalkan untuk manusia”
(HR Muslim dari Abu Hurairoh
Rodhiyallohu ‘Anhu )
Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi wa Salam
bersabda:
ﻣَﺎ ﻧَﻘَﺼَﺖْ ﺻَﺪَﻗَﺔٌ ﻣِﻦْ ﻣَﺎﻝ
“Shodaqoh tidaklah mengurangi harta” (HR Muslim)
Imam An-Nawawy Rahimahulloh
mengatakan: “Para ulama menyebutkan dua sisi makna, pertama maknanya adalah bahwa orang tersebut diberkahi pada sedekahnya dan ditolak bahaya sehingga “bentuk” kekurangan harta terganti dengan berkah yang ringan, perkara ini terjangkau oleh indera dan kebiasaan. Yang kedua, walaupun dalam “bentuk” berkurang namun pahala yang dihasilkan mengganti kekurangannya serta menambahnya dengan lipan ganda yang banyak”. [Syarh Shohih Muslim]
*JANGAN HITUNG-HITUNG JASA TERHADAP DAKWAH, JUSTERU SEMESTINYA KITA BERSYUKUR ALLOH MEMBERI TAUFIK KEPADA KITA UNTUK BEKERJA SAMA DALAM DAKWAH YANG PENUH BERKAH INI. ADANYA KITA ATAU TIDAK DAKWAH SALAFIYYAH TETAP BERJALAN*
Alloh Ta’ala berfirman:
ﺇِﻧَّﻤَﺎ ﺍﻟْﺤَﻴَﺎﺓُ ﺍﻟﺪُّﻧْﻴَﺎ ﻟَﻌِﺐٌ ﻭَﻟَﻬْﻮٌ ﻭَﺇِﻥْ ﺗُﺆْﻣِﻨُﻮﺍ ﻭَﺗَﺘَّﻘُﻮﺍ ﻳُﺆْﺗِﻜُﻢْ ﺃُﺟُﻮﺭَﻛُﻢْ ﻭَﻟَﺎ ﻳَﺴْﺄَﻟْﻜُﻢْ ﺃَﻣْﻮَﺍﻟَﻜُﻢْ ^ ﺇِﻥْ ﻳَﺴْﺄَﻟْﻜُﻤُﻮﻫَﺎ ﻓَﻴُﺤْﻔِﻜُﻢْ ﺗَﺒْﺨَﻠُﻮﺍ ﻭَﻳُﺨْﺮِﺝْ ﺃَﺿْﻐَﺎﻧَﻜُﻢْ ^ ﻫَﺎ ﺃَﻧْﺘُﻢْ ﻫَﺆُﻟَﺎﺀِ ﺗُﺪْﻋَﻮْﻥَ ﻟِﺘُﻨْﻔِﻘُﻮﺍ ﻓِﻲ ﺳَﺒِﻴﻞِ ﺍﻟﻠَّﻪِ ﻓَﻤِﻨْﻜُﻢْ ﻣَﻦْ ﻳَﺒْﺨَﻞُ ﻭَﻣَﻦْ ﻳَﺒْﺨَﻞْ ﻓَﺈِﻧَّﻤَﺎ ﻳَﺒْﺨَﻞُ ﻋَﻦْ ﻧَﻔْﺴِﻪِ ﻭَﺍﻟﻠَّﻪُ ﺍﻟْﻐَﻨِﻲُّ ﻭَﺃَﻧْﺘُﻢُ ﺍﻟْﻔُﻘَﺮَﺍﺀُ ﻭَﺇِﻥْ ﺗَﺘَﻮَﻟَّﻮْﺍ ﻳَﺴْﺘَﺒْﺪِﻝْ ﻗَﻮْﻣًﺎ ﻏَﻴْﺮَﻛُﻢْ ﺛُﻢَّ ﻟَﺎ ﻳَﻜُﻮﻧُﻮﺍ ﺃَﻣْﺜَﺎﻟَﻜُﻢ
“Sesungguhnya kehidupan dunia hanyalah permainan dan senda gurau. dan jika kamu beriman dan bertakwa, maka Allah akan memberikan pahala kepadamu dan Dia tidak akan meminta harta-hartamu. Jika Dia meminta harta kepadamu lalu mendesak kamu (supaya memberikan semuanya) niscaya kamu akan kikir dan Dia akan menampakkan kedengkianmu. Ingatlah, kalian adalah orang-orang yang diajak untuk menafkahkan (harta) pada jalan Allah, maka di antara kalian ada yang kikir. Barang siapa yang kikir sesungguhnya dia hanyalah kikir terhadap dirinya sendiri. Allah adalah Al-Ghony (Dzat yang Maha Kaya) sedangkan kalianlah orang-orang yang membutuhkan (kepada-Nya). Jika kamu berpaling niscaya Dia akan mengganti (kalian) dengan kaum yang lain dan mereka tidak akan seperti kalian ini”. (QS Muhammad 36-38)
Orang yang kikir sesungguhnya dia hanyalah kikir terhadap dirinya sendiri karena dia telah mengharamkan pahala Alloh baginya. Alloh tidak rugi sedikitpun karena orang tersebut meninggalkan infak dan Alloh adalah Al-Ghoniy (Maha Kaya), tidak butuh kepada harta hamba-Nya. [Lihat tafsir Al-Qurthuby dan Ibnu Kasir]
TUNGGU APA LAGI?
Alloh Ta’ala berfirman:
ﺇِﻧَّﻤَﺎ ﺍﻟْﻤُﺆْﻣِﻨُﻮﻥَ ﺍﻟَّﺬِﻳﻦَ ﺇِﺫَﺍ ﺫُﻛِﺮَ ﺍﻟﻠَّﻪُ ﻭَﺟِﻠَﺖْ ﻗُﻠُﻮﺑُﻬُﻢْ ﻭَﺇِﺫَﺍ ﺗُﻠِﻴَﺖْ ﻋَﻠَﻴْﻬِﻢْ ﺁﻳَﺎﺗُﻪُ ﺯَﺍﺩَﺗْﻬُﻢْ ﺇِﻳﻤَﺎﻧًﺎ ﻭَﻋَﻠَﻰ ﺭَﺑِّﻬِﻢْ ﻳَﺘَﻮَﻛَّﻠُﻮﻥَ
Sesungguhnya orang-orang yang beriman ialah mereka yang bila disebut nama Allah gemetarlah hati mereka, dan apabila dibacakan ayat-ayatNya bertambahlah iman mereka (karenanya), dan hanya kepada Robblah mereka bertawakkal”. (QS Al-Anfal 36)
Alloh Subhanahu wa Ta’ala berfirman:
ﻭَﺃَﻧْﻔِﻘُﻮﺍ ﻣِﻦْ ﻣَﺎ ﺭَﺯَﻗْﻨَﺎﻛُﻢْ ﻣِﻦْ ﻗَﺒْﻞِ ﺃَﻥْ ﻳَﺄْﺗِﻲَ ﺃَﺣَﺪَﻛُﻢُ ﺍﻟْﻤَﻮْﺕُ ﻓَﻴَﻘُﻮﻝَ ﺭَﺏِّ ﻟَﻮْﻟَﺎ ﺃَﺧَّﺮْﺗَﻨِﻲ ﺇِﻟَﻰ ﺃَﺟَﻞٍ ﻗَﺮِﻳﺐٍ ﻓَﺄَﺻَّﺪَّﻕَ ﻭَﺃَﻛُﻦْ ﻣِﻦَ ﺍﻟﺼَّﺎﻟِﺤِﻴﻦ
“Infakkanlah sebagian dari apa yang telah Kami berikan kepada kalian sebelum datang kematian kepada salah seorang di antara kalian, lalu ia berkata: “Ya Rabb-ku, mengapa Engkau tidak menangguhkan (kematian)ku sampai waktu yang dekat, yang menyebabkan aku dapat bersedekah dan aku termasuk orang-orang yang saleh?”. (QS Al-Munafiqun 10)
Alloh Subhanahu wa Ta’ala berfirman:
ﻳَﺎ ﺃَﻳُّﻬَﺎ ﺍﻟَّﺬِﻳﻦَ ﺁﻣَﻨُﻮﺍ ﺃَﻧْﻔِﻘُﻮﺍ ﻣِﻤَّﺎ ﺭَﺯَﻗْﻨَﺎﻛُﻢْ ﻣِﻦْ ﻗَﺒْﻞِ ﺃَﻥْ ﻳَﺄْﺗِﻲَ ﻳَﻮْﻡٌ ﻟَﺎ ﺑَﻴْﻊٌ ﻓِﻴﻪِ ﻭَﻟَﺎ ﺧُﻠَّﺔٌ ﻭَﻟَﺎ ﺷَﻔَﺎﻋَﺔٌ
“Wahai orang-orang yang beriman, infakkanlah (di jalan Allah) sebagian dari rezki yang telah Kami berikan kepada kalian sebelum datang hari yang pada hari itu tidak ada lagi jual beli dan tidak ada lagi syafa’at”. (QS Al-Baqoroh 254)
Imam Ibnu Katsir Rahimahullohu Ta’ala –
dalam tafsirnya- mengatakan: “Alloh Ta’ala memerintahkan para hamba-Nya untuk menginfakkan -dari rezki yang telah Dia berikan- di jalan-Nya, di jalan-jalan kebaikan, agar mereka menabung pahala kelak di sisi Robb sekaligus Pemilik mereka, dan Dia juga memerintahkan agar mereka bersegera untuk melakukan hal itu di kehidupan dunia”.
Alloh Ta’ala berfirman:
ﻭَﻣَﺎ ﻟَﻜُﻢْ ﺃَﻟَّﺎ ﺗُﻨْﻔِﻘُﻮﺍ ﻓِﻲ ﺳَﺒِﻴﻞِ ﺍﻟﻠﻪِ ﻭَﻟِﻠﻪِ ﻣِﻴﺮَﺍﺙُ ﺍﻟﺴَّﻤَﺎﻭَﺍﺕِ ﻭَﺍﻟْﺄَﺭْﺽِ
“Mengapa kalian tidak menafkahkan harta kalian pada jalan Allah, Padahal Allah-lah yang mempunyai langit dan bumi?”. (QS Al-Hadid 10)
Imam Abu Ja’far Ath-Thobary mengatakan: “Alloh Ta’ala mengatakan, “Kenapa kalian wahai manusia tidak menginfakkan di jalan Alloh apa-apa yang telah Dia rezkikan kepada kalian?”. (Padahal) kepada-Nyalah harta-harta kalian tetap akan kembali walau kalian tidak menginfakkannya di jalan-Nya ketika kalian masih hidup. Karena Dialah yang memiliki perbendaharaan langit dan bumi. Hanya saja Dia Jalla Tsana’uhu memotivasi kalian untuk bagian kalian sendiri. Dia berkata kepada mereka, “Infakkanlah harta kalian di jalan Alloh agar hal itu menjadi simpanan bagi kalian di sisi Alloh, sebelum kalian meninggal dan kalian tidak mampu untuk itu”.
“Apa yang menghalangi kalian untuk berinfak di jalan Alloh?, sementara semua jalan kebaikan ada padanya. Apa yang mengharuskan kalian untuk pelit? Sementara itu bukanlah milik kalian bahkan semua perbendaharaan di langit dan bumi adalah milik Alloh, semuanya akan berpindah atau dipindahkan dari tangan kalian, kemudian kembali kepemilikannya kepada pemiliknya Alloh Tabaroka wa Ta’ala. Maka ambillah harta itu untuk berinfak selama masih berada di tangan kalian, ambillah kesempatan”.
[Lihat Tafsir As-Sa’dy tentang ayat di atas]
Bersedekahlah mumpung masih dalam kelapangan. Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi wa Sallam ditanya tentang sedekah yang paling banyak pahalanya, maka beliau menjawab:
ﺃَﻥْ ﺗَﺼَﺪَّﻕَ ﻭَﺃَﻧْﺖَ ﺻَﺤِﻴﺢٌ ﺷَﺤِﻴﺢٌ ﺗَﺨْﺸَﻰ ﺍﻟﻔَﻘْﺮَ، ﻭَﺗَﺄْﻣُﻞُ ﺍﻟﻐِﻨَﻰ، ﻭَﻻَ ﺗُﻤْﻬِﻞُ ﺣَﺘَّﻰ ﺇِﺫَﺍ ﺑَﻠَﻐَﺖِ ﺍﻟﺤُﻠْﻘُﻮﻡَ، ﻗُﻠْﺖَ ﻟِﻔُﻼَﻥٍ ﻛَﺬَﺍ، ﻭَﻟِﻔُﻼَﻥٍ ﻛَﺬَﺍ ﻭَﻗَﺪْ ﻛَﺎﻥَ ﻟِﻔُﻼَﻥٍ
“Engkau bersedekah dalam keadaan badanmu masih sehat dan jiwamu merasa pelit, engkau takut miskin dan mengangankan kekayaan. Janganlah engkau berlambat-lambat, sampai ketika nyawa suah sampai ke tenggorokan engkau baru berkata: “Untuk si fulan segini, untuk si fulan segitu, ini dulu aku peruntukkan bagi fulan …” (HR Bukhory Muslim dari Abu Hurairoh Rodhiyallohu ‘Anhu)
ﺳﺒﺤﻨﻚ ﻭﺑﺤﻤﺪﻙ ﻻ ﺇﻟﻪ ﺇﻻ ﺃﻧﺖ ﺃﺳﺘﻐﻔﺮﻙ ﻭﺃﺗﻮﺏ ﺇﻟﻴﻚ
Sumber: ahlussunnah.web.id

Saling berdiskusi mengenai tema kajian malam ini…
Dengan tidak bermaksud menggurui kpd para asatidzah di sini…
Kajian ini sifatnya saling share ilmu..

🙋🏻Season Tanya/jwb

*T* Ijinbertanya..sodakoh itu selain berbentuk uang boleh dgn berbentuk apa aja ya?

*J* Sodakoh selain harta:
1. Perkataan yg baik
    Contoh:  Nasehat, mengajak pada kebaikan, dsb
2. Perbuatan yang baik
Melakukan perbuatan amar ma’ruf nahi mungkar, tersenyum, ramah, sopan santun, menyenangkan orang lain dsb.

*T* Assalamuallaikum ust
Mau bertanya
Apa hukum nya bersedekah dg hasil usaha yg Subhat?

*J*  Jangan campur adukan yang hak dan yg bathil…
Mendermakan harta haram hukumnya haram pula…

*Titik 204*afwan kl menyimpang dr materi.

Ustad,bolehkah kulit & kepala hewan qurban,dijual yg hasil penjualannya digunakan untuk biaya operasional panitia qurban? Ex: utk biaya penyembelihan,kelet & plastik pembungkus daging qurban

*J* kulit & isi perut biasanya tdk dibagikan karena sebab tertentu (tdk layak konsumsi DLL yg bisa menyebabkan kemudharatan)..
Itu bisa dimanfaatkan apalg bisa dijual untuk kebaikan…misal biaya operation.

*T* Gini tadz, sedekah niat ikhlas dari hati. Tiap mampir masjid ato musolah in syaa Allah nyisihin buat sedekah..

Dalem hati juga ada niat buat contoh temen-temen biar ikutan sedekah. Tapi mereka nilainya beda, ana dikira sombong, pegawe penghasilan nggak seberapa sok-sokan tiap hari sedekah..

Nahh niat awal yang murni ingin sedekah karena dapet omongan kek gitu ana ikutan sombong ustadz, dalem hati juga ngomong dari pada kalian yang nggak mauk sedekah..

Gimana itu ustadz..??
Jazakillahi khairan khatsiran..

*J*  Sedekah itu boleh sembunyi2 atau terang 2an, yang menilai keikhlasan sedekah adalah Allah SWT…
jadi jangan terbawa oleh hasutan orang2 yg iri krn dia tdk bisa bersodakoh.

*Ega w2.145*
*T* Ustadz sy mau tanya,
Sedekah, kadang terasa berat, berat akan kecintaan dunia..
Masih kepikiran oh iya nanti buat beli ini buat beli itu yg pada kenyataanya itu adalah perihal duniawi.. Wah aku ga punya uang buat ini itu apalagi kalau harus sedekah. Padahal notabene hapenya bagus, kendaraannya bagus, dan banyak barang2 lain yg terhitung bisa diuangkan dengan nominal lumayan. Barang2 yg dirasa butuh, tp padahal kita tidak punya pun tidak masalah ga dosa.

Bagaimana ya ustadz menghilangkan rasa berat untuk melepaskan dan mengikhlaskan barang2 duniawi yg kita miliki untuk disedekahkan?

*J*  Sedekah memang berat, karena manusia di beri akal dan nafsu..
Logika kita mengatakan jika harta disedekahkan akan berkurang..
Tetapi logika iman mengatakan bahwa harta yang diinfaqkan dijalan Allah seperti satu biji padi ditanam tumbuh 7 batang, masing2 batang berbuah 100..

Agar ikhlas pilih logika iman..

Triknya agar sedekah selalu berjalan..
hitung pengeluaran kita dari mulai bangun tidur sampai tidur lagi berapa rupiah…
2,5% nya adalah hak fakir miskin.
Besok paginya masukan ke keropak disekitar kita…
Awalnya berat, insyaallah akan terbiasa, dan malah senang… karena harta kita bersih dan selalu dimudahkan rizki kita oleh Allah dgn rizki yg diterima tanpa terduga

*Lilis w260*
*T* Tanya: tad saya dan teman2 sedekah nasi uduk setiap hr jumat kurang lebih 120-140 bungkus /minggu nah makin hr makin banyak yg ikutan sedekah nah mulau dr minggu kemarin saya pisahin uang yg lebih dr target itu niat mau disedekahin di akhir taun nah pertannyaannya apakah tidak salah mengingat saya tidak memberi tahukan niatan itu ke semua teman sedekah saya.

*J* Sedekah yg dititipkan pd seseorang atau Lembaga memiliki nilai yg lebih,karena dpt dikontrol & saring mana yg butuh atau tdk..
Pengurus jg sdh diberi wewenang oleh penyumbang tuk disalurkan sesuai kebutuhan.
Jika dinilai menyalurkan seluruhnya jd berlebih & tdk efektif bisa disalurkan dilain tmpt & waktu.
Itu tdk menyalahi..yg salah apabila tdk disalurkan.

*Yenny W2.93*.
*T* ..mohon ijin bertanya sekali lagi:  kalo kita sodakoh misalnya berbentuk uang…terus kita niatkan misalnya: mudah2han pahalanya sampe kepada almarhum/almarhumah pulan..nah itu pahalanya sampe tdk buat beliau? Dan apakah kita jg masih dapat kebagian pahalanya?…hatur nuhun.

*J* Amalan yang masih terus mengalir walau seseorang sudah meninggal: 
1. Amal baik ketika di dunia
2. Doa anak yg shaleh
3. Ilmu yang bermanfaat.
Selain itu tidak akan sampai.

*T* Assalamu’alaikum..
kalo sodaqoh buat almarhum orang tua apakah pahalanya sampai ke pada orang tua?

dan boleh gak sodaqoh yg setiap 30% dari gaji kita.. kita ganti dengan memberi anak yatim makan.uang. tapi hanya tiap 2 atau 3 bulan sekali???
syukron.

*J*  Sodaqoh tidak ditentukan jumlahnya, tetapi jangan pelit Dan jangan pula berlebihan.
jika mampu 2 atau 3 bulan sekali bersedekah untuk fakir miskin atau yatim piatu itu lebih baik..

*T*  Kalo kurban bukannya harus bersih hewan hanya untuk kurban yaa tadz..?? Nggak boleh buat biaya lainnya. Apa lagi biaya untuk penyembelihannya..

Nah untuk biaya penyembelihan gimana ustadz..??

*J*  Sebaiknya yg kurban sekaligus memberi biaya operasional sehingga proses qurbannya jadi lebih afdhol.

*T*  Assalamuallaikum ust…blh ga sodaqoh tanpa izin suami dan ngasih uang ke orang tua tanpa sepengetahuan suami (degan menggunakan jatah bulanan keluarga)..

*J*Jika itu uang hasil usaha sendiri dibolehkan, tapi sebaiknya dibicarakan dulu dengan suami.
Jika itu adalah nafkah harta  yg diberikan suami, harus minta izin dulu..
Biasanya suami akan senang bahkan menganjurkan…
Tetapi jgn berlebihan dan jangan juga pelit

*W 2. 279 Niar*
*T* Afwan ustad, apa perbedaan antara Sedekah dan infaq?

*J*  Sedekah adalah harta yg dikeluarkan tanpa ada kewajiban membayar, karena manfaat harta tersebut sepenuhnya untuk yg diberi sedekah

Infaq:  harta yg dikeluarkan untuk yg berhak menerima, tetapi dari harta itu terdapat manfaat yg diambil si pemberi infaq… contoh:  SPP sekolah termasuk infaq.

Kajian dicukupkan sampai disini dl.. Semoga kita bisa bersua kembali di materi yang berbeda. 

Kebenaran datangnya dari Allah SWT, kesalahan datang dari kekhilafan dan kebodohan diri ana…

Billahi taufiq walhidayah wassalam’alaikum wr. wb.

Ane sangat berterimakasih sekali kepada para admin, pejuang dhuha tanpa lelah…
Semoga perjuangan kita mencapai tujuan yaitu *menduniakan dhuha, dan mendhuhakan dunia*…
Kokohkan tekad, berdakwah hingga akhir hayat…
Allahu akbar✊🏼✊🏼✊🏼💪💪💪
Selanjutnya mohon sukseskan program yuk berkurban dgn memblast ke grup kominfonya…
Semakin sering…
Mudah2an target tahun lalu bisa tercapai bahkan lebih…

Syukron semua..
Atas dedikasi dan perjuangannya dalam dakwah mengkampanyekan  dhuha..

Alhamdulillah KOL kali ini kita tutup dng hamdalah
Alhamdulillah…..

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s